Kata Bijak Hari Ini

3 RUMUS SUKSES

Rumus 1 :
Man Jadda Wajada
(Siapa yang bersungguh-sungguh akan berhasil)
Rumus 2 :
Man Shobaro Zhafira
(Siapa yang bersabar akan beruntung)
Rumus 3 :
Man Saro 'Aladdarbi Washola
(Siapa yang berjalan di jalur-Nya akan sampai)


Wawancara Asisten Lab dan Wawancara Webmaster, Dua Hal Yang Sangat Berbeda!

22 Juni 2011 10.04 By Arsyil Statistikawan

Alhamdulillah untungnya aku tidak jadi mendaftar lowongan webmaster mipa saja. Beberapa waktu yang lalu aku juga mndaftar lowongan menjadi asisten laboratorium Statististika. Dan dua-duanya sudah kulewati wawancaranya. Benar-benar terasa berbeda, sungguh!

Pak Budi
Seketika setelah wawancara asisten lab bersama Pak Budi (dosen statistika), aku langsung membuat status seperti ini, “Hari ini dapat nasehat Pak Budi (dosen stat): Kemampuan adalah nomor 2, komitmen adalah yang pertama.”

Mas Amry
Seketika setelah wawancara webmaster bersamamas amry (staff up2ti mipa), aku langsung membuat status seperti ini, “Wawancara Asisten Lab dan Wawancara Webmaster, Dua Hal Yang Sangat Berbeda! Yang satu diwawancarai "orangtua" lebih mempertanyakan komitmen dan yang sutunya diwawancarai "anak muda" lebih mempertanyakan kemampuan.”

Yupz, bergitulah perbedaan nyata kedua lowongan pekerjaan di kampus itu. Ketika wawancara aslab, aku lebih ditanyakan mengenai komitmenku dan kemampuanku hanya sekilas ditanyakan. Sedangkan pada saat wawancara webmaster, aku lebih ditanyakan mengenai apa saja kemampuanku dan sama sekali tak ada ditanyakan mengenai komitmenku.

Entah yang baik wawancara seperti apa. Tapi kalau aku lebih memilih aku lebih suka wawancara dengan Pak Budi. Sangat asyik, beliau memberi berbagai nasehat yang jauh lebih penting daripada kemampuanku. Dan aku juga setuju seperti itu. Sebab kalau hanya melihat kemampuan, dan bisa jadi komitmen tidak ada maka belum tentu kerjaannya bagus.

Tetapi kalau sudah punya komitmen, sekalipun tidak memiliki kemampuan banyak, tak lah jadi masalah. Karena kemampuan bisa diasah, bisa erjalan seiring waktu.

Wallahualam, aku diterima yang mana. Aku hanya bisa berserah diri kepada Allah saja. Selain mengenai wawancara, juga saingannya berbeda sekali. Kalau yang asisten lab dibutuhkan satu orang dan sainganku sama sekali tidak ada, alias cuma aku yang daftar. Sedangkan kalau webmaster yang diterima dua orang, tetapi yang daftar ada 5 orang, dan juga selain aku ternyata adalah anak teknik informatika semua. Intinya yang asisten lab aku optimis, dan yang webmaster aku optimis.

Yah, yang jelas aku bersyukur, punya pengalaman mendaftar lowongan kerja. Dan bersyukur diberi petunjuk untuk mendaftar kedua-duanya. Padahal sebelumnya aku cukup “PD” daftar lowongan webmaster. Dan hampir mengacuhkan lowongan asisten lab. Ya Allah, aku berserah diri padaMUUUUUUU.


Tulisan Lain yang berhubungan



Share
Add my Facebook here!

Reaksi: 

0 Response to "Wawancara Asisten Lab dan Wawancara Webmaster, Dua Hal Yang Sangat Berbeda!"

Posting Komentar

CARA BERKOMENTAR:
Beri komentar sebagai, pilih: Nama/URL
Isi nama anda, kosongkan "URL" jika tidak punya website/blog. Kalau ngisi alamat Web jangan lupa "http://", contoh: http://arsyil.blogspot.com

Ctt: Identitas anda sangat saya perlukan. Jgn lupa nama ya!

Daftar Isi